Sabtu, 12 September 2009

Antara laungan dan ungkapan


diri ini terlalu lemah untuk melaungkan jiwa,

hanya takut disangka gila,
terlalu byk pilihan dalam hidup,
risau yang dikejar tak dapat,
yg di dpn mata hilang ntah kemana,

aku puas bertanya pada bulan, bintang, matahari, jua apa dilangit,
tetapi mereka enggan mengungkap sepatah,
seakan hadir aku diundang tidak,
walau itu berlaku, ku sabar menanti jawapan..
biarpun bertahun belum pasti...


diri ini seakan mengganggu,
segala pesanan langsung tak berbalas,
jadi sunyilah bila tidak berdering lagi fon bimbitku,

jemari ini sudah lali dgn kekerasn punat untuk menekan,
dan sedia untk membalas andai terima pesanan,
tetapi hingga kini, tiada berita, tiada lagi kata-kata yang
mampu mengubat rindu kala hati ini bersarang
dengan perasaan-perasaan yang sering dimainkan....

aku masih tidak mengerti,
kenapa aku tak mampu untuk luahkan
apa yang terbuku?
ayat yang cukup familia tetapi sukar diungkap...

persahabatan yg walupn seakan baru wujud,
tak sanggup utuk aku musnahkannya..
satu kenyataan yang akan ku ungkapkan pasti
mampu membuatkannya bingung
adakala biar bukan aku yang buat pilihan,
tunggu dan lihat, jika aku ditakdirkan bersamanya,
aku pasti terima walau dalam apa jua keadaan...insyallah..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan